Bekerja Sebagai Jurugambar Perkahwinan, Halal Atau Haram?

08 December 2011

Salam readers.. Alhamdulillah dah berakhir episod pertunangan Sue yang unexpected to be in November. Walau apepun, Sue dan keluarga sangatlah bersyukur sebab majlis berjalan dengan lancar, dan cuaca sangat baik masa 2. Cerah je :)

Rasanya macam dah lama sangat-sangat Sue tak tulis entry.. Tangan memang dah xsabar nak menaip entry baru, tp disebabkan kerja yang mendatang after naik cuti awal bulan hari tu, (sape suh keje jauh Cik Sue oi.. (-_-")) kesibukan memanglah xdapat nak dielakkan. Apa-apa pun. thank u so much pada semua yang hadir dan membantu pada majlis sue tempoh hari. I love u so much guys! wink ;)

Pagi ni, masa buka fb sue, zaiful hantar satu artikel yang buat sue terfikir-fikir bila nak cari OP masa wedding kami nanti. Apepun guys, jom kita baca sama-sama apa yang sue baca:

Bismillahirrahmanirrahim..... Assalamualaikum..

Saya membuat perkerjaan menjadi jurugambar perkahwinan separuh masa. Dalam proses itu ada terdapat pengantin perempuan yang tidak memakai tudung serta mendedahkan aurat semasa proses bersolek oleh mak andam. Pengantin berkehendakkan saya mengambil gambar gambarnya disolek oleh mak andam. Kemudian selepas pengantin siap bersolek, dia akan memakai tudung penuh dan menutup aurat untuk upacara akad nikahnya dan perkahwinannya.


 Gambar adalah sekadar hiasan :)

1) Adakah dibolehkan saya mengambil gambar pengantin perempuan yang sedang disolekkan yang tidak menutup rambut kerana ia diminta oleh pengantin perempuan?


Jawapan: Mengikut Dr. Yusof Al-Qaradhawi, walaupun fotografi harus hukumnya, tapi hukumnya bergantung kepada objek fotografi atau objek yang di ambil oleh jurugambar itu. Jika gambar yang diambil adalah gambar bogel, maka ketika itu hukum fotografi adalah haram. Begitu juga gambar perempuan yang membuka auratnya. Hukum yang kedua, hukum melihat aurat perempuan tanpa keperluan yang darurat (seperti perubatan bagi seorang doktor), maka hukumnya adalah haram. Maka hukum anda mengambil gambar-gambar perempuan yang mendedahkan aurat adalah haram hukumnya. Permintaan pelanggan bukanlah alasan untuk mengharuskan yang haram.


2) Apakah rezeki yang saya terima dari mengambil gambar pengantin sedang disolekkan ini halal?


Jawapan: Tidak halal. Ini kerana mengikut kaedah fiqh, “Al hukum bil wasilah hukmu bil maqosyid” (hukum bagi wasilah adalah hukum dari maksud), ia datang dari kaedah fiqih, “Ma haruma isti’maaluh, haruma ittikhaazuh” (yang haram penggunaannya, haram pula memperolehinya) (Muhamamd al-Zarqa’, syarah qawaid/389).


3) Bagaimana pula dengan hasil rezeki gambar-gambar pengantin perempuan yang menutup aurat penuh? Adakah rezeki yang diterima itu halal?


Jawapan:  Halal. Ia kembali kepada hukum asal fotografi adalah harus dan harus pula rezeki dari foto-foto yang halal.


4) Bolehkan saya menolak jumlah wang gambar pengantin perempuan yang tidak menutup aurat ini daripada keseluruhan wang hasil gambar perkahwinannya? Maknanya saya hanya memakan hasil gambar yang diambil pengantin wanita yang menutup aurat sahaja (memberikan hasil ini sebagai rezeki keluarga) dan hasil gambar yang tidak menutup aurat saya tidak memakannya (iaitu menggunakan hasil itu dengan membeli kamera/filem baru). Contohnya harga pakej gambar ialah RM100. Katakan ada 40 (40%) keping gambar pengantin wanita tidak menutup aurat rambut dan 60 (60%) keping lagi menutup aurat penuh. Jadi saya memberikan rezeki RM60 itu kepada keluarga saya dan RM40 itu saya tidak memakannya (dan menggunakan RM40 utk membeli filem/lensa).


Jawapan: Amalan spt ini sebenarnya tidak pernah dilakukan oleh orang Islam sebelum ini khususnya di zaman salafus-soleh. Mereka berpegang teguh dgn hadis Asy-Syarif, hadis no.6 dalam Matn arba’een anNawawiyah (Matan hadis 40 Imam Nawawi) dari Nu’man bin Bashir yang dikeluarkan oleh Dua Sahih Bukhari-Muslim, “Sesungguhnya yang Halal itu jelas, yang haram itu jelas dan di antara keduanya banyak perkara syubahah (samar-samar) yang kebanyakan manusia tidak mengetahuinya.” Maksudnya jika kita melakukan begitu, cuba membuat perakaunan (accounting) ini dari sumber halal dan ini dari sumber haram, ini kerana kita takut accounting itu tidak tepat dan masih ada yang syubahah. Lagipun dalam tubuh orang Islam itu tidak berhimpun sifat halal dan haram serta syubahah. Dia hanya mengutamakan halal bayyin dalam semua urusan hidupnya. Dalilnya: “Allah sekali-kali tidak menjadikan bagi seseorang dua buah hati dalam rongganya.” (Quran 33:04). Maksud ayat ini, orang Islam dia hanya ada satu buah hati, ada satu pilihan, hanya memilih yang halal sahaja dan menjauhi syubahah apatah lagi yang haram dalam urusan hidupnya.


Kredit: Syahirul.com.

Jadi readers sekalian, jangan hanya kita nakkan kenangan, kita menyebabkan OP kita mendapat pendapatan yang tidak diberkati(haram) .. Walaupun OP kita tu non-muslim. Apa-apa pun, sama-sama kita renungkan ye.. Selamat beramal =)

P/s: Sue akan update untuk review majlis tunang sue pada entry akan datang  memandangkan gambar kebanyakan masih tiada dalam simpanan sue disebabkan kekangan masa menyiapkan hartaran tempoh hari. Hold on ya ;)
Luv u all <3


2 lovely comments ♥:

  1. dhiera said...:

    nice sharing sue~

Post a Comment

Apa kata mereka??

Followers

 
U, Me & Our Life Journey © 2011 | Designed by Interline Cruises, in collaboration with Interline Discounts, Travel Tips and Movie Tickets